Monday, April 21, 2008

Cumi

Jadi punya ide cerita gara2 baca salah satu kontak aku kok idnyanya ada kata2 cumi.

Pertama asalnya seh aku ama Bamby baca suatu komik yang lupa apa tapi disitu tertulis : "si ibu yang jualan ditoko seafood tsb lebih cumi dari dagangannya"
dengan gambar ibu2 yang mulutnya monyong cemberut...
beneran cumi banget...

Nah sejak saat itu Bamby dan saya selalu ngatain orang yang suka manyun cemberut jelek *mana ada cemberut cantik seh ?* dengan kata cumi...
misalnya : dooo aku nanya dikit ajah kok cumi amat seh penjaga tokonya...
udah tau apa maksudnya...

Di Bontang kita ada satu toko, yang si pemilik toko tsb yakni ayahnya ex pensiunan dimana suamiku bekerja.
Kita kenal sebetulnya dengan mereka, bukannya strangers, hanya ya itulah yang bakal dibahas disini.

Tokonya seh mayan juga, segala macam grocery cukup komplit, namanya kota kecil gak banyak pilihan jadilah kita sering kesana belanja.
Hanya ya itu dia walah dari bapaknya ampe anaknya semua kalau ngelayanin kita di kasir gak ada yang ramah, semua pasang muka cumi asli...
Akhirnya kita juluki ajah, Cumi-in dan Cumi-un/a...

Jadi kalau Bamby abis saya suruh belanja disana, suka aku tanyain, yang dikasir siapa, cumi-in atau cumi-un ?
di jawab : cumi-una (itu berarti ibunya, kalau bapaknya cumi-un )
kalau anak2nya cumi-in 1 (berarti anaknya yang gede, adiknya cumi-in 2).
hehehehehe.....

*kangen juga tapinya lihat lagi wajah si cumi-in ama cumi- un*

(foto diambil dari www.aph.org)

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home